Piala Dunia seharusnya menjadi waktu untuk kegembiraan dan antisipasi

Dua bulan lebih awal dari Piala Dunia seharusnya menjadi waktu untuk kegembiraan dan antisipasi, tetapi ada kekhawatiran di Jepang. Pada 19 Juni, Samurai Biru mengambil Kolombia dalam pertandingan pembukaan Grup H yang juga berisi Senegal dan Polandia, dan sebagai pelatih Vahid Halilhodzic mengatakan pada Maret, Jepang belum siap.

Piala Dunia seharusnya menjadi waktu untuk kegembiraan dan antisipasi

Agen Bola Online-Ketika melihat hasil, orang Bosnia tampaknya benar. Sejak kualifikasi diamankan pada bulan Agustus dengan kemenangan atas Australia, bentuk Jepang telah dipertanyakan, dengan hanya tiga kemenangan dari sembilan pertandingan persahabatan. Kemenangan itu datang melawan Selandia Baru, Korea Utara dan Cina.

Kerugian November melawan Brasil dan Belgia di Eropa diharapkan, bahkan jika pertunjukan sedikit mengecewakan. Titik nadir mungkin bukan kehilangan 4-1 untuk menyaingi Korea Selatan di kandang pada Desember, tetapi hasil imbang 3-3 dengan Haiti di Yokohama pada Oktober.

“Saya sudah menjadi manajer selama bertahun-tahun dan saya belum pernah melihat pertandingan seburuk ini,” kata Halilhodzic setelah gol menit ke-92 Shinji Kagawa menyelamatkan tim dari nasib yang lebih memalukan.

Itu semua berarti bahwa tes ramah terbaru dengan Mali dan Ukraina, keduanya bermain di Belgia, adalah kesempatan untuk kembali ke jalurnya. Yang pertama berakhir 1-1 dan yang terakhir kalah 2-1. Tidak heran Halilhodzic percaya masih banyak yang harus dilakukan.

Pria kepala Jepang sejak 2015, Halilhodzic tidak pernah terlihat benar-benar nyaman dalam usahanya untuk membuat Jepang lebih sebagai tim kontra-penyerangan dibandingkan dengan permainan berbasis kepemilikan yang lebih tradisional. Fans dan media masih memiliki keraguan. Sementara kualifikasi disegel dengan permainan untuk disisihkan, ada pembicaraan selama kampanye bahwa pekerjaannya di bawah ancaman.

Melawan Mali dan Ukraina, Halilhodziic setidaknya bisa menunjukkan ketidakhadiran yang signifikan dalam pertahanan dalam bentuk bek tengah Southampton Maya Yoshida dan bek kanan Marseille Hiroki Sakai. Shinji Okazaki dan Kagawa ketinggalan karena cedera, dan kemudian tidak ada Yosuke Ideguchi.

Piala Dunia seharusnya menjadi waktu

Pemain tengah itu mencetak gol spektakuler melawan Australia yang memastikan kemenangan kualifikasi Piala dan tampaknya telah mengunci statusnya sebagai pemain reguler. Ditandatangani oleh Leeds United seharga £ 500.000 pada bulan Januari, Ideguchi dipinjamkan ke Cultural Leonesa, tingkat kedua Spanyol untuk izin kerja. Pemain berusia 21 tahun itu baru saja bermain dan tidak dipanggil oleh Halilhodzic. Ideguchi berada dalam bahaya kehilangan Piala Dunia sama sekali.

Dia mungkin tidak membuat banyak perbedaan melawan Mali dan Ukraina. Masalah lama tetap ada. Jepang masih bisa menggerakkan bola dengan baik tetapi terlihat kekurangan ide di sepertiga terakhir melawan pertahanan yang kuat. Ada celah yang signifikan di belakang dan di depan garis belakang melawan Ukraina dan ada sangat sedikit kekompakan yang didorong oleh pelatih. Dan ketika lini tengah, area terkuat Jepang, perjuangan dalam kepemilikan benar-benar ada masalah. Agen Sbobet Piala Dunia 2018

Tiga penyerang besar – Okazaki, Kagawa, dan Keisuke Honda – telah dijatuhkan pada berbagai waktu selama setahun terakhir. Ketiganya akan membuat pesawat ke Rusia, tetapi tidak ada yang bisa memastikan untuk memulai. Saat ini, beberapa pemain bisa.Dengan perubahan konstan dan bereksperimen, mulai terlihat seolah-olah Halilhodziic tidak mengenal tim terkuatnya. Waktu hampir habis.

Satu-satunya kenyamanan, selain dari kelompok yang terlihat terbuka lebar, adalah sejarah. Empat tahun lalu, Jepang tiba di Brasil di belakang lima kemenangan beruntun – termasuk satu melawan Belgia di Brussels – dan harapan tinggi dari penampilan pertama kalinya dalam delapan besar. Pada akhirnya, tim hanya mengumpulkan satu poin dalam kampanye yang suram.

Pada tahun 2010, Jepang tiba di Afrika Selatan dalam kondisi yang jauh lebih buruk daripada tim saat ini, kehilangan lima dari enam pertandingan pemanasan mereka.Media ingin pelatih Takeshi Okada keluar dan pelatih 2002 Philippe Troussier mengecam mentalitas tim yang bodoh. Target pra-turnamen Okada di semifinal itu ditertawakan, tetapi ia akhirnya mengarahkan tim ke dalam adu penalti dari tempat perempatfinal.

Okada mengubah sistem tim beberapa hari sebelum pertandingan pembukaan melawan Kamerun, menempatkan Honda sebagai striker tunggal. Beberapa daya tarik dan fluiditas tim dikorbankan, tetapi itu menghasilkan penampilan KO pertama di tanah asing. Beberapa minggu kemudian, Okada yang sudah mengundurkan diri menghadiri acara promosi untuk tawaran Piala Dunia seharusnya menjadi waktu 2022 di Tokyo dan semua senyum, seperti juga para wartawan yang telah begitu bersemangat dalam kritik mereka beberapa minggu sebelumnya.

Semua orang berharap bahwa Halilhodzic akan merasakan pembenaran yang sama setelah semuanya berakhir tetapi, seperti yang telah dikatakannya, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan.